DWQA QuestionsCategory: QuestionsJenis Aborsi Beserta Metode Melakukannya
Haji kates asked 2 weeks ago

Ada dua jenis metode aborsi:

aborsi medis (‘pil obat aborsi’) — minum obat untuk mengakhiri kehamilan
aborsi bedah — prosedur untuk menghilangkan kehamilan

Anda dapat melakukan aborsi medis atau bedah hingga 12 minggu setelah kehamilan Anda.
 
Konsultasi Klik https://api.whatsapp.com/send?phone=6281911231551
 
Dalam keadaan luar biasa, aborsi dapat dilakukan setelah 2 minggu jika ada:

ada risiko bagi hidup Anda
ada masalah dengan perkembangan janin

Anda mungkin memiliki pilihan metode aborsi, meskipun ini tidak selalu memungkinkan.
Cara menggugurkan kandungan Dengan alkohol dan mempercepat haid, paracetamol, cepat selesai dalam 24 jam secara alami, doa, 100 berhasil, paramex, alodokter, brainly, alkohol 70, mediol, nes v, memukul perut, ektopik, feminax, getah pepaya, hasil zina, kosong, kapur sirih, kratingdaeng, lewat doa lidah buaya, lengkuas, makan, menggunakan daun sirih, makassar, setelah operasi caesar, untuk ibu menyusui, dengan vodka, rose v,download video , wijen, dengan wijen dan madu, dan mempercepat haid dengan jamu, dan mempercepat haid dengan buah nanas. Harga Obat Cytotec di Apotik K24 Harga Cytotec
 
Cara menggugurkan kandungan Dengan anggur merah cap orang tua, antimo, amoxilin, anggur kolesom, antibiotik, akar kelor, abu dapur, amoxicillin, anggur beranak, betik, batang daun jarak, cuka apel, dukun, dulcolax, daun kelor, feminax, ikan sembilang, jamu sarigading, kafein, kegiatan sehari hari, akar kelor, manjakani kanza, sate kamibing, lari lari, loncatan, lengkuas, lewat doa, obat cacing, obat tramadol, olahraga yang bisa, pasta gigi, permanen, posisi tidur, pilkita, pil binari, suntik kb 3 bulan, suntikan methotrexate / mtx, tramadol, tolak angin, belimbing wuluh, yakult, yang masih hitungan hari.
 
Obat penggugur kandungan di apotik kimia farma, alami terampuh di apotik, tiauw keng poo, yang aman untuk ibu menyusui, selain cytotec dan gastrul, harga 100 ribu, murah termurah, ampuh terampuh, yang bisa di beli di apotik
 
Obat aborsi asli dan palsu, gastrul di apotik kimia farma, k24 umum, murah, jamu pengguggur kandungan di toko jamu, alami terampuh di apotik, k24 kimia farma, 7 munggu, 3 bulan
 
Harga cytotec di apotik k24 kimia farma, per butir 2020, 2021 di apotik, 2022 misoprostol 400mcg, harga cytotec dan gastrul per biji, cytotec misoprostol original pfizer 200mg, di pasaran, 400 mcg,
Jika Anda hamil di bawah 9 minggu, dokter umum atau dokter Anda akan menyarankan Anda untuk melakukan aborsi medis.
Aborsi dengan pembedahan
Aborsi bedah melibatkan operasi untuk mengakhiri kehamilan.
Semua aborsi bedah terjadi di rumah sakit. Anda akan dipesan ke rumah sakit sebagai kasus sehari.
Anda biasanya tidak akan melakukan aborsi bedah jika Anda hamil di bawah 9 minggu . Tetapi dokter Anda dapat menyarankannya dalam keadaan khusus.
Sebelum aborsi bedah
Anda akan menjalani konsultasi pra-aborsi di mana dokter umum atau dokter akan menyatakan bahwa Anda tidak akan hamil lebih dari 12 minggu pada saat aborsi.
Anda kemudian harus menunggu setidaknya 3 hari sampai Anda melakukan aborsi. Misalnya, jika Anda melakukan konsultasi pra-aborsi pada hari Selasa, waktu paling awal untuk melakukan aborsi bedah adalah hari Jumat.
Anda harus melakukan konsultasi pra-aborsi sedini mungkin. Hal ini karena mungkin ada penundaan dalam sertifikasi bahwa Anda boleh melakukan aborsi atau untuk membuat janji dengan dokter.
Dokter umum atau dokter Anda akan merujuk Anda ke rumah sakit untuk menjalani prosedur ini.
Apa yang terjadi selama aborsi bedah
Jenis aborsi bedah yang dilakukan di Irlandia disebut vakum aspirasi.
Aspirasi vakum menggunakan hisap untuk menghilangkan kehamilan. Diperlukan waktu sekitar 5 hingga 10 menit.
Anda harus menandatangani formulir persetujuan aborsi bedah (PDF, 1.52mb) sebelum melakukan aborsi bedah. Dokter juga akan memeriksa dan memastikan bahwa Anda masih hamil tidak lebih dari 12 minggu.
Anda akan diberikan obat untuk dimasukkan ke dalam vagina untuk melembutkan leher rahim (masuk ke dalam rahim) 3 sampai 4 jam sebelum prosedur.
 
Konsultasi Klik https://api.whatsapp.com/send?phone=6281911231551
 
Anda akan berbaring di tempat tidur dengan penyangga untuk kaki Anda. Seorang dokter atau perawat akan memberi Anda obat penenang sebelum prosedur dimulai. Anda akan mendapatkan salah satu dari yang berikut:

  1. anestesi lokal (di mana area tersebut mati rasa)
  2. sedasi prosedural (di mana Anda rileks dan mungkin terjaga)
  3. anestesi umum (di mana Anda tidur)

Jenis sedasi yang ditawarkan tergantung pada apa yang tersedia di rumah sakit.
Alat yang disebut spekulum akan dimasukkan ke dalam vagina Anda. Ini menahan dinding vagina terbuka sehingga serviks bisa terlihat.
Leher rahim Anda kemudian akan dilebarkan dengan lembut menggunakan batang tipis yang disebut dilator.
Sebuah selang kemudian akan dimasukkan melalui serviks dan masuk ke dalam rahim (rahim). Kehamilan kemudian dikeluarkan dari rahim menggunakan alat hisap. Jenis hisap yang tepat akan bergantung pada apa yang tersedia di rumah sakit.
Jika golongan darah Anda rhesus negatif, Anda harus mendapatkan suntikan anti-D.
Setelah aborsi bedah
Setelah perawatan Anda, Anda perlu tinggal di rumah sakit selama beberapa jam. Ini agar profesional kesehatan dapat memastikan Anda baik-baik saja. Lamanya waktu yang Anda perlukan untuk tinggal di rumah sakit akan tergantung pada perawatan dan obat penenang Anda. Staf akan memberi tahu Anda jika Anda siap untuk pulang.
Jika Anda pernah mengalami obat penenang, Anda akan membutuhkan seseorang untuk membawa Anda pulang. Ini bisa menjadi teman atau kerabat. Anda tidak boleh mengemudi selama 24 jam.
Anda mungkin perlu melakukan tes kehamilan dengan sensitivitas rendah setelah aborsi bedah, tetapi ini tidak rutin. Dokter Anda akan memberi tahu Anda di rumah sakit jika Anda perlu meminumnya.
Bicaralah dengan dokter atau hubungi Pilihan Saya di 1800 828 010 jika Anda memiliki perasaan atau gejala bahwa Anda mungkin masih hamil.
Aborsi bedah: resiko dan komplikasi
Kebanyakan wanita tidak akan mengalami masalah apa pun. Tetapi ada risiko komplikasi yang kecil. Anda mungkin perlu pergi ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.
Risiko dan komplikasi meliputi:

  1. kehamilan tidak sepenuhnya hilang — ini terjadi pada 1 dari setiap 600 aborsi
  2. kehamilan yang berkelanjutan — ini terjadi pada 2–3 dari setiap 1.000 aborsi
  3. perdarahan berat atau tidak teratur setelah aborsi
  4. infeksi
  5. cedera pada serviks (pintu masuk rahim)
  6. perdarahan atau perdarahan sangat berat
  7. perforasi rahim (rahim)
  8. cedera usus, kandung kemih atau cedera serius pada serviks (leher rahim) — ini sangat jarang terjadi
  9. masalah kesehatan mental seperti perasaan sedih atau kesal

Perawatan lebih lanjut
Jika komplikasi memang terjadi, Anda mungkin memerlukan perawatan lebih lanjut. Ini bisa termasuk:

  1. ulangi aborsi bedah atau aspirasi uterus (pengisapan untuk mengangkat jaringan kehamilan yang tersisa)
  2. transfusi darah
  3. laparoskopi atau laparotomi — operasi untuk melihat ke dalam perut (perut) jika diperkirakan terjadi kerusakan selama prosedur
  4. perbaikan kerusakan serviks (leher rahim), rahim (rahim), kandung kemih, usus atau pembuluh darah
  5. histerektomi (operasi pengangkatan rahim) — ini terjadi pada 1 dari setiap 35.000 aborsi

Tingkat keberhasilan aborsi bedah
Aborsi bedah memiliki tingkat keberhasilan 99% untuk mengakhiri kehamilan. Kurang dari 1% dari waktu kegagalan.
Prosedur ini perlu diulang jika gagal.
Aborsi medis
Aborsi medis melibatkan penggunaan dua obat untuk mengakhiri kehamilan. Anda tidak memerlukan pembedahan atau anestesi.
Anda harus hamil tidak lebih dari 12 minggu pada hari aborsi. Ini kecuali jika Anda melakukan aborsi dalam keadaan tertentu . Ini hukumnya.
Sebelum aborsi medis
Anda harus menjalani konsultasi pra-aborsi .
Harus ada sedikitnya 3 hari antara konsultasi pra-aborsi dan aborsi.
Anda tidak boleh hamil lebih dari 12 minggu pada hari aborsi, kecuali jika Anda melakukan aborsi dalam keadaan tertentu .
Jika Anda hamil lebih dari 9 minggu, Anda akan menjalani aborsi medis di rumah sakit. Dokter umum atau dokter Anda akan merujuk Anda.
Apa yang terjadi selama aborsi medis
Aborsi medis bisa sedikit berbeda tergantung di mana Anda melakukan aborsi. Tetapi biasanya melibatkan 3 langkah.
Dokter akan memeriksa dan memastikan bahwa Anda masih hamil tidak lebih dari 12 minggu pada hari aborsi dimulai.
Anda akan diminta untuk menandatangani formulir persetujuan aborsi medis (PDF, 1.52mb) pada hari pertama aborsi.
Jika Anda hamil di bawah 9 minggu, Anda akan diminta memberikan persetujuan secara lisan melalui telepon atau tautan video. Ini adalah tindakan sementara akibat wabah virus corona.
Langkah 1 — pengobatan pertama (mifepristone)
Anda pertama kali minum obat yang disebut mifepristone. Mifepristone hadir sebagai tablet.
Tablet menghentikan hormon yang memungkinkan kehamilan berlanjut. Lapisan rahim rusak dan kehamilan tidak dapat dilanjutkan.
Anda akan dapat melakukan aktivitas normal Anda setelahnya.
Kebanyakan wanita tidak mengalami pendarahan atau nyeri setelah mengonsumsi mifepristone. Tetapi jika Anda merasa kehamilan telah meninggalkan tubuh Anda sebelum minum obat kedua, hubungi saluran bantuan Pilihan Saya di telepon gratis 1800 828 010.
Setelah mengonsumsi mifepristone, Anda mungkin juga merasa ingin muntah.
Jika Anda muntah dalam 1 jam setelah minum tablet ini, hubungi dokter umum atau dokter Anda sesegera mungkin. Anda perlu mengambil tablet lagi.
Setelah Anda menggunakan mifepristone, aborsi akan dimulai. Ini tidak dapat diubah. Jika Anda memutuskan untuk tidak mengonsumsi tablet kedua, ada risiko membahayakan janin jika Anda melanjutkan kehamilan.
 
Konsultasi Klik https://api.whatsapp.com/send?phone=6281911231551
 
Jika golongan darah Anda rhesus negatif dan Anda hamil antara 9 sampai 12 minggu, Anda akan mendapatkan suntikan anti-D di rumah sakit.
Langkah 2 — pengobatan kedua (misoprostol)
Biasanya 24 hingga 48 jam kemudian Anda minum obat kedua yang disebut misoprostol.
Misoprostol tersedia dalam dua tablet.
Anda akan meminum tablet baik di rumah atau di rumah sakit, tergantung pada tahap kehamilan Anda.
Anda menempatkan masing-masing tablet ini di antara gusi dan pipi Anda dan membiarkannya larut di mulut Anda.
Misoprostol membuat rahim berkontraksi, menyebabkan kram dan pendarahan. Pendarahan hebat biasanya dimulai 2 jam setelah minum misoprostol. Tapi itu mungkin mulai cepat atau lambat.
Anda harus merencanakan proses ini agar sesuai dengan jadwal harian Anda. Anda harus mengambil cuti dan memastikan bahwa Anda memiliki dukungan yang tersedia di rumah, jika Anda membutuhkannya.
Pendarahan dan kram biasanya berlangsung setidaknya selama beberapa jam. Anda mungkin perlu minum obat pereda nyeri (ibuprofen) pada tahap ini.
Anda mungkin juga:

Merasa pusing
merasa mual atau muntah
Mengalami sakit kepala
mengalami diare
mengalami kemerahan sementara atau berkeringat

Langkah 3 — aborsi selesai
Dalam 4 hingga 6 jam setelah meminum tablet kedua, lapisan rahim Anda akan rusak. Ini akan menyebabkan pendarahan dan bagi kebanyakan wanita kehamilan akan meninggalkan tubuh Anda.
Jika Anda berusia antara 9 hingga 12 minggu, Anda harus tinggal di rumah sakit saat ini terjadi.
Bagi orang lain, mungkin lebih cepat atau mungkin lebih lama. Terkadang perlu waktu beberapa hari.
Anda mungkin melihat gumpalan darah atau jaringan besar pada saat melakukan aborsi. Jaringan akan lebih besar dan lebih mudah dikenali pada usia kehamilan yang lebih tinggi.
Di bawah 8 minggu, Anda hanya mungkin melihat kantung tempat kehamilan awal berkembang. Anda bisa memutuskan bagaimana membuang sisa-sisa kehamilan. Mereka dapat disiram ke toilet, atau dibungkus dengan tisu dan dibuang sesuai keinginan.
Biasanya Anda akan mengalami pendarahan hingga seminggu setelahnya. Pendarahan ini akan seperti menstruasi biasa Anda.
Hamil sampai 9 minggu
Jika usia kehamilan Anda tidak lebih dari 9 minggu, Anda dapat melakukan aborsi medis dengan menghubungi:

  1. Operasi GP yang menyediakan layanan aborsi
  2. klinik keluarga berencana yang menyediakan layanan aborsi
  3. klinik kesehatan wanita yang menyediakan layanan aborsi

9 minggu adalah 63 hari sejak hari pertama haid terakhir Anda.
Dokter akan meminta Anda untuk mengambil obat dari operasi atau klinik. Anda dapat mengirim orang lain untuk mengambil obat untuk Anda. Tetapi Anda harus memberikan namanya kepada dokter Anda sebelumnya.
Anda akan mendapatkan petunjuk tentang cara minum kedua obat tersebut .
Jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran setelah minum obat, hubungi dokter Anda. Anda juga dapat menghubungi saluran bantuan My Options di 1800 828 010 untuk berbicara dengan perawat.
Konsultasi lanjutan dapat dilakukan dengan dokter Anda untuk memastikan aborsi selesai. Dokter Anda dapat mendiskusikan waktu panggilan ini dengan Anda.
Jika dokter Anda merasa bahwa Anda harus melakukan aborsi di rumah sakit, mereka akan merujuk Anda.
Hamil 9 sampai 12 minggu
Jika Anda hamil lebih dari 9 minggu, tetapi tidak lebih dari 12 minggu hamil, Anda hanya boleh melakukan aborsi di rumah sakit.
12 minggu tidak lebih dari 84 hari sejak hari pertama haid terakhir Anda.
Dokter Anda akan merujuk Anda ke rumah sakit untuk melakukan aborsi.
Seorang dokter di rumah sakit juga akan memeriksa bahwa Anda hamil kurang dari 12 minggu. Mereka kemudian akan membantu Anda memutuskan metode mana — medis atau bedah — yang terbaik untuk Anda.
Jika golongan darah Anda rhesus negatif , Anda akan mendapatkan suntikan anti-D di rumah sakit.
Anda akan mengambil tablet pertama di rumah sakit. Anda kemudian bisa pulang.
Anda harus kembali ke rumah sakit untuk meminum tablet kedua antara 24 hingga 48 jam kemudian. Ini akan menyelesaikan aborsi.
Jika Anda melakukan aborsi setelah 9 minggu, obat tersebut mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk mengakhiri kehamilan.
Anda mungkin harus tinggal di rumah sakit hingga 8 jam untuk observasi.
Anda tidak mungkin harus menginap di rumah sakit. Tetapi Anda mungkin perlu melakukannya jika kehamilan belum berlalu.
Setelah 12 minggu
Jika Anda melakukan aborsi setelah 12 minggu, Anda akan menjalani aborsi medis di rumah sakit.
Anda hanya dapat melakukan aborsi setelah 12 minggu dalam keadaan luar biasa.
Cari tahu lebih lanjut tentang aborsi setelah 12 minggu .
Manajemen nyeri
Kebanyakan wanita akan mengalami kram yang parah selama aborsi medis. Kram ini lebih kuat dari nyeri haid biasa.
 
Konsultasi Klik https://api.whatsapp.com/send?phone=6281911231551
 
Anda dapat mengurangi rasa sakit jika:

kenakan pakaian yang nyaman
oleskan bantalan panas atau botol air panas ke perut bagian bawah Anda
gunakan obat pereda nyeri seperti ibuprofen

Bacalah selalu brosur informasi pasien yang disertakan dengan obat-obatan ini.
Dokter Anda dapat memberi Anda resep obat pereda nyeri jika Anda membutuhkannya.
Setelah aborsi medis
Dokter umum atau dokter Anda akan memberikan tes kehamilan khusus untuk Anda lakukan di rumah 2 minggu setelah aborsi.
Ini adalah tes sensitivitas rendah. Ini berbeda dengan tes kehamilan normal. Ini untuk memastikan bahwa kehamilan telah berakhir.
Sangat penting bagi Anda untuk mengikuti tes ini. Karena jika aborsi tidak berhasil, kehamilan bisa berlanjut. Jika kehamilan berlanjut dan berlangsung selama 12 minggu, Anda tidak akan dapat melakukan aborsi lagi, kecuali dalam keadaan luar biasa. Ini hukumnya.
Resiko terjadinya kehamilan yang berkelanjutan adalah:

antara 9–12 minggu — 2 dari setiap 100 aborsi medis
di bawah usia kehamilan 9 minggu — 1 hingga 2 dalam setiap 100 aborsi medis

Anda juga memiliki pilihan untuk mengunjungi dokter umum atau dokter sekitar 2 minggu setelah aborsi. Dokter umum atau dokter akan memastikan aborsi selesai dan Anda sembuh dengan benar.
Kunjungan terakhir ini bersifat opsional. Tetapi ini gratis dan Anda harus menghadirinya.
Jika Anda tidak pergi ke pemeriksaan pasca aborsi, dokter mungkin akan menghubungi Anda.
Aborsi medis: resiko dan komplikasi
Aborsi medis umumnya sangat aman. Kebanyakan wanita tidak akan mengalami masalah apa pun.
Tetapi seperti perawatan medis lainnya, ada risiko kecil bahwa ada sesuatu yang salah.
Ada risiko komplikasi yang lebih besar di kemudian hari ketika Anda melakukan aborsi. Anda mungkin perlu pergi ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.
Resiko dan komplikasi dari aborsi medis meliputi:

  1. aborsi mungkin memakan waktu lebih lama dari yang Anda kira
  2. jaringan kehamilan yang tersisa di dalam rahim setelah aborsi. Ini terjadi dalam 2–3 dalam setiap 100 aborsi. Anda mungkin memerlukan prosedur bedah kecil untuk mengangkatnya.
  3. kehamilan yang berkelanjutan dapat terjadi hingga 2 dari setiap 100 aborsi. Ini lebih kecil kemungkinannya terjadi lebih awal Anda melakukan aborsi. Anda akan membutuhkan perawatan lebih lanjut jika ini terjadi.
  4. infeksi dalam 1–2 dalam setiap 1.000 aborsi
  5. pendarahan yang berlebihan, mungkin membutuhkan transfusi darah (kurang dari 1 dari 1000 wanita)
  6. perdarahan tidak teratur atau berkepanjangan setelah aborsi
  7. masalah kesehatan mental seperti perasaan sedih atau kesal

Efek samping yang umum
Rasa sakit biasanya terasa setelah prosedur. Anda mungkin juga mengalami:

muntah
diare
sakit kepala
pusing
demam atau menggigil

Perawatan lebih lanjut
Jika komplikasi memang terjadi maka perawatan lebih lanjut, termasuk pembedahan, mungkin diperlukan. Ini bisa termasuk:

aborsi bedah (dalam kasus aborsi gagal atau tidak lengkap)
laparoskopi atau laparotomi — ini adalah operasi untuk melihat ke dalam perut (perut) jika terjadi kehamilan ektopik

Tingkat keberhasilan aborsi medis
Aborsi medis memiliki tingkat keberhasilan 98% untuk mengakhiri kehamilan. Artinya sangat sukses.
Tetapi ada kemungkinan kecil bahwa itu tidak akan berhasil.
Anda mungkin perlu menjalani operasi aborsi atau pengobatan lebih lanjut jika aborsi gagal mengakhiri kehamilan.
Membeli pil aborsi secara online
Membeli pil aborsi secara online merupakan pelanggaran hukum.
Anda tidak akan tahu apakah pil ini asli. Mereka bisa berbahaya. Bea Cukai juga dapat menyita mereka.
Sebelum melakukan apa pun, hubungi layanan dukungan kami . Kami dapat membantu Anda menemukan perawatan yang sesuai secara gratis dan dalam kepercayaan.
Jika Anda telah meminum pil aborsi tanpa pengawasan medis, hubungi dokter umum atau dokter sesegera mungkin.
Bawalah informasi apa pun dan kemasan yang menyertai pil tersebut. Ini akan membantu dokter umum atau dokter Anda untuk mendiagnosis masalah Anda dan merawat Anda.
Sebelum melakukan aborsi
Anda perlu melakukan konsultasi pra-aborsi sebelum melakukan aborsi.
Ini untuk memastikan bahwa melakukan aborsi adalah pilihan yang tepat untuk Anda.
Anda dapat melakukan konsultasi ini melalui telepon atau melalui tautan video. Ini adalah perubahan sementara selama wabah virus korona. Jika dokter perlu menemui Anda secara langsung, mereka akan memberi tahu Anda.
Mereka akan memberi tahu Anda apa saja yang terlibat dalam aborsi. Mereka juga akan memeriksa bahwa kehamilan Anda tidak lebih dari 12 minggu. Ini hukumnya.
Cari tahu dalam situasi apa Anda dapat melakukan aborsi setelah 12 minggu.
Dengan siapa Anda berkonsultasi sebelum aborsi, itu terserah Anda.
Anda dapat melakukan konsultasi melalui chat whatsapp :

Operasi GP yang menyediakan layanan aborsi
klinik keluarga berencana yang menyediakan layanan aborsi
klinik kesehatan wanita yang menyediakan layanan aborsi

Konsultasi pra-aborsi
Dokter Anda akan membutuhkan nomor PPS Anda. Anda harus memberi tahu mereka atau menunjukkan dokumen atau kartu dengan nomor PPS Anda di dalamnya.
Anda juga dapat menunjukkan atau memberi tahu mereka nomor kartu skema Anda untuk salah satu dari berikut ini:

Skema Pembayaran Obat
Skema Penyakit Jangka Panjang
Skema Kartu Medis
Skema Kunjungan GP

Dokter Anda membutuhkan informasi ini agar HSE dapat membayar mereka untuk layanan yang diberikan. Semua detail dan perawatan Anda akan dirahasiakan.
Selama konsultasi Anda, Anda akan:

  1. akan disertifikasi bahwa kehamilan Anda akan ada lebih dari 12 minggu pada saat aborsi — Anda mungkin dirujuk untuk scan ultrasound untuk memeriksa berapa minggu hamil Anda
  2. ditanyai tentang mengapa Anda menginginkan aborsi dan apakah Anda yakin dengan keputusan Anda
  3. ditawari kesempatan untuk membicarakan berbagai hal dengan seorang konselor
  4. berbicaralah dengan ahli kesehatan tentang metode aborsi yang tersedia
  5. diberi tahu tentang segala risiko dan komplikasi
  6. ditawari nasihat kontrasepsi dan resep jika diminta
  7. diberi informasi dan nasihat tentang Infeksi Menular Seksual (IMS)
  8. Jalani tes darah untuk mengetahui golongan darah Anda jika hamil lebih dari 7 minggu
  9. diberikan masa tunggu minimal 3 hari sebelum aborsi

Dokter umum atau dokter Anda akan memberikan tanggal untuk aborsi tersebut.
Aborsi akan dilakukan minimal 3 hari setelah konsultasi pra-aborsi Anda.
Misalnya, jika Anda terlihat di hari Senin, waktu paling awal Anda dapat melakukan aborsi adalah pada hari Kamis. Ini hukumnya.
Anda dapat berubah pikiran kapan saja hingga awal aborsi.
Memberikan persetujuan Anda
Sebelum Anda melakukan aborsi, Anda akan diminta untuk memberikan persetujuan Anda kepada dokter.
Ini untuk mengonfirmasi bahwa Anda:

telah diberitahu tentang metode aborsi yang berbeda
mengetahui kemungkinan efek samping dan risiko komplikasi
memahami informasi ini
telah memeriksa bahwa detail kontak Anda sudah benar — ini agar kami dapat menghubungi Anda tentang hasil tes atau perubahan janji Anda

Anda akan memberikan persetujuan secara lisan jika Anda hamil di bawah 9 minggu. Tetapi jika Anda mengunjungi rumah sakit untuk aborsi, Anda akan diminta untuk menandatangani formulir persetujuan.
Golongan darah Rhesus negatif
Jika golongan darah Anda rhesus negatif, Anda harus mendapatkan suntikan anti-D di rumah sakit. Suntikan anti-D mencegah kemungkinan bahaya pada kehamilan yang mungkin Anda alami di masa depan.
Anda hanya perlu mendapatkannya jika Anda hamil lebih dari 9 minggu.
Hamil di bawah 9 minggu
Jika Anda hamil di bawah 9 minggu, Anda tidak perlu mendapatkan suntikan.
Hamil di atas 6 bulan
Jika Anda melakukan aborsi bedah, Anda akan mendapatkan suntikan di rumah sakit.
Jika Anda melakukan aborsi medis di rumah sakit, Anda akan mendapatkan suntikan di sana.
Aborsi setelah 6 bulan
Setelah 6 bulan, Anda hanya dapat melakukan aborsi dalam keadaan luar biasa.
Di sinilah melanjutkan kehamilan:

membahayakan hidup Anda
berisiko membahayakan kesehatan Anda
kemungkinan menyebabkan kematian janin baik sebelum atau dalam waktu 28 hari setelah kelahiran karena masalah perkembangannya

Aborsi ini akan dilakukan di rumah sakit
 
Konsultasi Klik https://api.whatsapp.com/send?phone=6281911231551